9/10 daripada perniagaan baru gagal. Ini bermakna, kegagalan dalam bisnes adalah perkara yang hampir pasti berlaku. Bagaimanakah membangunkan bisnes dengan cara yang betul.

Ada banyak sebab kenapa bisnes itu gagal. 42% daripada kegagalan bisnes adalah kerana mereka mencipta produk yang tiada siapa yang mahu beli.

Betapa bagus sekalipun idea bisnes yang kita ada, tiada gunanya jika tiada orang mahu beli. Kerana itu, sangat penting membuat kajian pasaran terlebih dahulu. Jangan membuat atau memilih produk yang mahu kita jual dahulu.

1. Kenal Pasti Masalah Apa Yang Bisnes Kita Selesaikan

Ini adalah proses ‘ideation.’ Ini adalah di mana kita ‘terkejut’ seperti terjumpa lubuk emas. Kita nampak masalah yang ada pada pasaran dan kita tahu bagaimana kita boleh selesaikan masalah itu.

Sebagai contoh, sebuah syarikat telekomunikasi lihat orang suka menggunakan internet untuk menonton video, tetapi kuota internet amatlah terhad dan mahal. Lalu kita tawarkan pakej pembelian kuota yang murah, hanya untuk menonton video di waktu lewat malam dan awal pagi sahaja.

Ini adalah perkara pertama dalam kajian pasaran. Kita boleh lakukan kaji selidik dan temu bual dengan prospek-prospek untuk mendapat maklumat-maklumat seperti ini.

2. Sahkan Apa Yang Kita Rasa

Atau dengan kata lain, validasi.

Kita biasanya akan rasa sangat yakin dengan idea kita sendiri. Tetapi, kita mesti merujuk data yang ‘real and live’ untuk mengesahkan apa yang kita rasa.

Ada syarikat yang menjual produk kosmestik menawarkan produk yang boleh menyembuhkan jerawat pada kulit muka wanita. Setelah mereka lakukan kaji selidik, rupa-rupanya masalah kulit yang paling mahu diselesaikan oleh wanita adalah jeragat.

Kita juga boleh cuba buat MVP (Minimum Viable Product) untuk kurangkan risiko kerugian. Boleh cuba cipta poster atau mockup dahulu dan cuba ‘smoke test.’ Jika ‘feedback’ yang kita dapat adalah bagus, maka kita boleh teruskan dengan menghasilkan produk.

BACA:  Akademi Bisnes ABS - Pengambilan Pertama

3. Ubah Produk Berdasarkan Cita Rasa Pelanggan

Ini adalah proses penambahbaikan. Kita sudah lihat ada ramai pelanggan berminat dengan produk yang kita jual. Kita juga sudah mula mendapat pelanggan-pelanggan awal.

Pada peringkat ini kita mula berfikir bagaimana kita dapat tingkatkan lagi jumlah pelanggan.

Pada tahun 1998, boo.com meletakkan matlamat untuk menjadi e-commerce dunia pertama yang menjual peralatan sukan. Pasaran yang mereka masuk dianggar bernilai USD60 bilion.

Pada permulaan, mereka telah menghabiskan USD 130 juta. Pada hari pertama laman boo.com dilancarkan, mereka mendapat 50,000 pelawat unik. Walaubagaimanapun, hanya 250 orang yang membuat pembelian. ‘Conversion rate’ yang berlaku hanyalah 0.25 peratus sahaja, teramat rendah.

Mereka tidak menyiasat secara mendalam adakah pelanggan bersedia dengan teknologi untuk e-commerce seperti itu. Masa untuk download adalah amat perlahan, dan harga juga sangat mahal berbanding bajet yang pelanggan ada. Lebih-lebih lagi pelanggan terpaksa menunggu dalam tempoh masa tertentu untuk barang sampai dengan harga mahal yang mereka kena bayar.

Untuk mengatasi masalah seperti ini, kita mesti membuat satu proses ‘post-launch’ sebelum pelancaran sebenar. Kita mesti dapatkan maklum balas daripada pengguna untuk lihat tahap efisien dan ubah mengikut kesesuaian. Adakah kita ada CTA (Call to Action) yang betul, dan adakan content laman web diletakkan dalam struktur yang bagus.

4. Besarkan Momentum

Kita telah berjaya untuk berikan produk yang sesuai dengan apa yang pasaran mahu. Sekarang kita kena tentukan adakah kita mahu besarkan bisnes atau perbaiki dahulu.

Ini adalah peringkat ‘growth.’ Bolehkah kita membesar? Bolehkah kita masuk pasaran baru? Kita juga mesti membandingkan dengan tepat kos mendapatkan pelanggan dengan ‘lifetime value’ pelanggan.

BACA:  Selamat Datang ke Akademi Bisnes ABS

Hampir 70% startup gagal kerana ‘premature scaling’ atau cuba membesarkan bisnes sebelum sampai masanya. Bayangkan, apabila kita besarkan bisnes, kita baru tahu bahawa kita membawa produk yang tidak ‘fit’ dengan pasaran, mengambil terlalu ramai pekerja, atau tidak cukup modal pusingan, ini bermakna kita sudah mengalami ‘premature scaling.’

Kekalkan fokus pada model bisnes. Ubah mengikut kesesuaian pasaran.

Untuk besarkan bisnes, kita perlukan ‘market share’ yang besar. Cuba uji kekuatan pemasaran kita dalam padang pesaing kita, atau padang yang jauh dari pesaing kita. Fokus pada menghasilkan keunikan pada mesej utama pemasaran, dan sentiasa berada di hadapan pemain lain dalam industri.

Dalam fasa startup, membuat kesilapan adalah perkara biasa. Bagaimana kita bertindak terhadap kesilapan adalah penentu kepada kejayaan. Bolehkah kita belajar sesuatu daripada kesilapan dan jalan terus? Atau kita tidak peduli kepada kesilapan dan jalan terus?

Semua maklumat yang kita perlu sudah ada di hadapan – teruskan membuat kajian untuk mendapatkannya.